Langsung ke konten utama

Cerita di Balik Novel 5cm!


        5cm. Untuk postingan kali ini, gue akan menggunakan bahasa informal. Bukan maksudnya labil, supaya lebih berwarna dan gak bosen. Adanih buku judulnya 5cm. Pas pertama kali liat gue bingung, apaansih judulkok 5cm. Hampir gue mau minjem penggaris terus ngukur itu novel. Karena judulnya yang aneh, gue gak beli deh tuh buku.
        Setahun kemudian.......... Liburan panjang sekolah, duh bosen mau ngapain. Gue abis baca buku Ranah 3 Warna. Gaada bahan bacaan lagi, alhasil gue ke toko buku nyari novel menggugah. Tukutukkutuk, nyampedeh terus gue liat novel tipis banget, judulnya 5Cm. 5Cm yang sekarang beda sama 5Cm yang taun lalu gue liat, pas gue cek, ternyata komik.... Pas gue liat komiknya, dia nyeritain tentang 5 orang sahabat. Wah serunih kayaknya, ternyata dia nyeritain 5 orang sahabat, bukan tebel novelnya yang 5cm. Akan tetapi....karena komik tipis -- baca sehari juga kelar -- mending gue baca novelnya, ngisi waktu luang liburan.
       Sekarang ada novel 5cm di tangan gue. Pas gue cek tebelnya, eh cuma 2,5cm. Ternyata 5cm emang bukan tebel si novel. Penasaran nih ceritanya tentang apaansih. Ternyata sesuai sama si komik, 5cm nyeritain tentang 5 sahabat. 
       Untuk kamu-kamu yang belum baca novelnya, males kan kalo liat spoiler begini? Mending langsung baca itu novel. Pas baca novelnya kamu akan merasakan bagaimana tertawa, bagaimana terkagum, bagaimana teringin. Ingin cerita hidup kamu kaya cerita di 5cm. Ingin bisa berpetualang kaya cerita di 5cm. Ingin ngerasain hal-hal hebat kaya di 5cm. Cara bawain ceritanya asik, kocak, perut di kocok, otak di asah. 
      Adanih salah satu bagian yang paling gue suka di novel 5cm. Ada di novel itu bagian di mana kamu akan nemuin bahwa kelima sahabat itu gak suka ngomongin orang. "Yang penting kita jangan pernah ngomongin kejelekan orang kalo orangnya nggak ada. Kita nggak akan bantu dia, soalnya dia nggak ada di situ, dan emang kalo ada kejelakan orang, langsung aja bilang ke orangnya. Dengan begitu kita bantu dia mengerti akan dirinya"
     Oiya! Kalo kamu udah baca itu novel sampai lembar halaman penghabisan, kamu akan nemuin kalo 5Cm itu ada artinya! bukan tebel novel, atau jumlah orang yang diceritain. Jadi bagi yang belum baca, gak usah susah-susah ngukur tebel novel 5cm ya, udah gue ukurin dan hasilnya 2,5cm. Gak usah bikin halaman sendiri sampe tebelnya 5cm. Orang juga males bacanya kali.
    Ayo baca 5cm, selamat membaca :) kamu bakal nemuin sisi lain kehidupan yang menggugah, gue jadi pengen baca ulang kan...Pas awalnya gue males baca itu novel karena judul yang aneh. Setahun berlalu, ternyata gue beli juga itu novel. Kalo jodoh gak kemana. Eh ternyata sekarang gue aktif promosiin itu buku.... Padahal gakdapet duit, tapi buku ini emang worth it buat di share. Pelajaran yang hebat dibalut cerita yang kocak dan menarik. Dreams. Faith. Fight!

sumber gambar: http://5cm-legacy.com/ 

Komentar

  1. gue baru tau amgah suka baca novel :)

    hahahahaha..

    #believeitornot pertama kali yang muncul di otak gue pas baca judulnya "5cm", gue juga berpikir itu tebel bukunya -.-. Thanks udah diukurin, btw wkwkwkw

    BalasHapus
  2. wkwkw ada novel menarik lagi gak sar? share dong~

    sama! wkwk pas gue ukur beneran ternyata gak 5cm. Mungkin ntar ada edisi revisi. 2,5 Cm

    BalasHapus
  3. gue udah jarang baca novel, mgah... hiks T__T

    hahahhahaha...

    gah, mau dong masukin link blog gw ke blog lw. hehehehehe

    BalasHapus
  4. udah kok sar~ di my friends blog list, ada Afashafa's Journal. apa lo ganti link?

    BalasHapus
  5. udah baca....

    banyak bagian yang kocak bikin ngakak

    tapi yang bikin bosen gak kalah banyak.... :(

    Endingnya.....
    gak bangetttt...

    BalasHapus
  6. :)

    Emang banyak yang bikin ngakak hahah. Endingnya bener bener out of the box. Semua orang gak bakal nyangka

    BalasHapus

Poskan Komentar

Pos populer dari blog ini

Koas Malang Koas (tak) disayang: Terusir dari rumah sendiri

Dengan segala hormat dan rasa sayang, artikel ini tidak bermaksud menjelek-jelekan siapa-pun dan apa-pun. Namun suara harus didengar dan kejadian harus dilihat. Dengarkanlah kami anakmu sendiri, dengarkanlah suara kecil kami bercerita tentang perintilan kehidupan kami. Lihatlah kami yang asli, bukan kami yang kau dengar dari mulut orang lain. Lihatlah kami di sini, kami bukan seperti apa yang mereka ceritakan, kami punya cerita kami sendiri.

***

Matahari saat itu belum muncul, masih mengintip malu-malu di antara pukul empat dan lima. aku saat itu masih duduk polos sambil membereskan bekas sedekap dan rukuk. Tak dipungkiri rutinitas membuka HP tiap pagi juga kulakukan seperti orang pada umumnya. Namun rutinitas pagi itu tak seperti biasanya, suasana hati seketika berubah dan seharusnya sumbuku lebih panjang.

"kakak2 dan teman2, sekedar info saja dan juga mau tanya. ini ruang konsultasi dokter di IGD RS *piip* yang biasanya buat tempatnya koas sekarang dikunci terus. Katanya gara2 …

Verruca bukan Mata Ikan bukan Clavus

Pada post kali ini, aku akan berbagi pengetahuan tentang Verruca. Namanya keren ya, Verruca. Nama yang keren ini ternyata senang yang jorok-jorok. Sukanya sama tempat-tempat gelap. Terus suka yang basah-basah. Wah... dari semua ciri-ciri, itu menunjukkan bahwa verruca adalah.......... Penyakit kulit. Penyakit ini sering salah diartikan sebagai clavus atau mata ikan.

Intermezzo Metafisis, Struktur Tulang dan Analoginya

1. Diafisis: bagian tengah, yang panjang
2. Epifisis: bagian ujung ujung, proximal dan distal (pangkal dan akhir)  3. Metafisis: di antara. Saat tulang masih tumbuh terbentuk metafisis di antara epifisis (ujung) dan diafisis (tengah). Seperti ada celah agar tulang bisa menambah panjangnya. Kalau tidak ada celah tersebut tulang seperti tidak bisa bergerak karena sudah tak ada ruang kosong. “Celah” / ruang di antar tersebut terisi oleh epifisial growth plate. 

Saat tulang sudah berhenti tumbuh, epifisal growth plate akan hilang terganti oleh epifisial line. Lucu ya, epifisial growth plate seperti “memberikan” ruang pada tulang agar ia dapat tumbuh. Namun ketika ia sudah tumbuh, tulang “menggantikan”nya dengan yang lain, yaitu epifisial line. 
Jika dianalogikan dengan kehidupan seperti tak tahu diuntung. Namun jika dilihat dari sisi yang lain, mungkin saja si epifisial growth plate tidak ikut tumbuh bersama tulang. Sehingga tulang menjadi “terlalu baik” unt…